wpg-logo

Tempatnya Juragan Dapat Informasi Terbaru Seputar Bisnis Warung!

Blog/Kisah Inspiratif/Community/7 Hal Paling Sering Terjadi di Warung dan Cara Mengatasinya/

7 Hal Paling Sering Terjadi di Warung dan Cara Mengatasinya

Oleh Utari Eka Rulita/05 October 2021/
Share:
hal paling sering terjadi di warung

Jaga warung memang jadi kegiatan yang serba tipis-tipis. Tipis-tipis bosannya, tipis-tipis ada lucunya, bahkan ada keselnya juga. Bener gak, Juragan? Biasanya hal-hal yang terjadi di warung, gak lain gak bukan disebabkan oleh pelanggan kita sendiri. 
Nah, di artikel kali ini,  kita akan bagikan pengalaman-pengalaman Juragan di grup Facebook Komunitas Warung Pintar saat jaga warung mereka. Yuk langsung aja!

Baru mau tidur/ke toilet, ada pelanggan datang

wpg-banner

Hal yang paling sering terjadi dan pernah dialami oleh hampir semua Juragan saat jaga warung adalah ketika mau rehat sebentar atau pergi ke toilet tiba-tiba ada pelanggan teriak “Beliiii…”

Mau gak mau, langsung ngacir ke warung dan ngelayanin pembeli. Tapi, pernah nggak sih, udah dibela-belain balik ke warung buru-buru, eh, taunya beli jajanan cuma gopek, atau beli rokok cuma sebatang. Pasti Juragan di sini pernah, kan, ngalamin yang begini? 

Nah, gimana sih caranya ngadepin pelanggan yang begitu?

Kalau Juragan jaga warung sendirian, bisa banget taruh tulisan “Sedang Keluar” atau “Sedang Istirahat” di depan pintu warung atau ditempel di depan etalase warung. Supaya kalau ada pembeli, mereka bisa tahu kondisi Juragan dan mau menunggu. 
Nah, tapi kalau ada pengganti, mah, minta tolong aja buat gantiin jaga warung sebentar! Beres, kan, urusannya?

Pelanggan Nggak Sopan

Hal lain yang paling jadi momok waktu jaga warung, tuh, biasanya perkara pelanggan yang nggak sopan. Mulai dari ngasih uang dilempar, suka genit ke Juragan perempuan, sampai pasang wajah ketus waktu barang yang dicari nggak ada. Huft.

Serba salah gitu rasanya, jadi Juragan warung. Kita berlaku baik, ngelayanin sesuai kemampuan, masih ada aja yang kurang menghargai. 
Tapi, yang begini ini, selalu bisa dijadikan pelajaran untuk mawas diri ya, Juragan. Jangan sampai hal-hal nggak mengenakan justru jadi penghambat rezeki. Kuncinya dibawa happy dan enjoy aja!

Pelanggan suka utang

Kalau kata pepatah perwarungan nih, ya, “Nagasaki hancur karena bom, warung hancur karena bon.”, hehe. Ini pepatah yang lucu dan pastinya sering banget dialami saat jaga warung.

Memang betul, pelanggan yang utang itu bikin Juragan serba salah. Kalau nggak dikasih utang, kasihan, udah jadi langganan. Tapi kalau dikasih utang, bayarnya ogah-ogahan. Duh, bingung kan jadinya. 

Belum lagi, kalau utangnya printilan, jumlahnya gak seberapa tapi sering! Nah kalau begini, gimana dong cara mengatasinya?

Kasih utang aja, tapi, jangan lupa dicatat! Buat urusan yang satu ini, Juragan bisa lho, pakai fitur Catatan Pintar, supaya gak tercecer, dan gak ada lagi alasan pelanggan untuk gak bayar utang. 

Kok, bisa?

Bisa dong, kan bisa diingetin lewat WhatsApp!

Pelanggan suka gossip

Nah nah nah, yang satu ini biasanya terjadi sama Juragan perempuan, nih. Apalagi sore-sore menjelang Magrib. Ini bisa jadi salah satu tanda, kalau Juragan orangnya ramah dan enak diajak ngobrol. Tapi di sisi lain, bisa jadi, si pelanggan memang pengen gosip aja hehe.

wpg-banner

Sebetulnya gak apa-apa ya Juragan, kalau ngobrolnya pas waktu senggang. Tapi kalau sudah mulai menghambat aktivitas Juragan, bisa dikasih tahu baik-baik. Misalnya; “Maaf ya Bu, saya ada kegiatan lain. Ngobrolnya kita sambung lain kali boleh?” 

Selain mengurangi terbuangnya waktu secara percuma, hal ini juga bisa jadi pengingat untuk pelanggan, kalau ke warung itu buat belanja, bukan buat ngobrol, hehe.

Tapi tahu nggak, pelanggan yang seperti ini bisa jadi sasaran marketing warung, lho. Eh, kok bisa? Bisa, soalnya waktu ngobrol, bisa sekalian nyelipin promosi dagangan Juragan! 

Mantap, kan? Sambil ngobrol sambil promosi!

Syukur-syukur nanti dia sebarin ke tetangga lain, ya kan? Makin laris, deh, warung Juragan!

Belanjanya sedikit, tapi minta kantong plastik

Sering pake banget terjadi! Padahal kalau belanja di minimarket pada bawa kantong sendiri, eh giliran ke warung, malah sengaja minta kantong. Hadeuh! 

Kalau sudah begini, Juragan bisa kasih penjelasan lho! Kasih tahu kalau warung Juragan pengin bantu program pemerintah juga, buat ngurangin plastik, ala ala minimarket gitu. Harapannya pelanggan bisa mengerti dan ikutan bantu upaya pengurangan sampah. Bener gak, tuh?

Tapi kalau masih ngotot minta plastik, musti gimana dong? Ya, kasih aja! Tapi jangan keseringan juga, biar gak keterusan!

Warung baru buka, eh udah ada yang beli, tapi kok… kalo nggak tukar uang malah utang!

Yang begini juga sering terjadi nih! Lagi nyiapin dagangan, beres-beres mau buka warung, udah seneng ada pelanggan pertama, eh, taunya kalo gak tukar uang, ya, ngutang! 

Kalau yang begini, jawabannya cuma sabar! Atau kasih tahu baik-baik, kalau belum ada tukeran uang, namanya juga baru buka, kan?

Namanya juga pelanggan, memang harus sabar, supaya warung Juragan juga berkah kedepannya! Yuk, semangat yuk, bisa, yuk!

Request barang tertentu, eh gak jadi beli!

Hal seperti ini, sering banget terjadi kalau ada pelanggan yang cari barang, tapi gak ada di warung Juragan. Juragan pastinya pengen, dong, memenuhi kebutuhan pelanggan, makanya nyetok barang tersebut. 

Kalau ternyata si langganan gak jadi beli, gak perlu diambil pusing, karena setiap stok barang pasti ada aja pelanggan lain yang mau beli. Jadi, bisa Juragan jual ke pelanggan lain.

Gampang, kan? Daripada ambil pusing, makan ati, mending bawa hepi!

Nah, dari hal-hal di atas, yang mana nih, yang paling sering Juragan alami? Pastiin waktu ngadepin hal-hal di atas, jangan kebawa emosi ya! Kalo pelanggan komplain lucu, bawa lucu aja. Kalau pelanggannya ngeselin, bawa lucu juga aja! 
Selalu inget hal ini ya Juragan; “Pelayanan pelanggan yang baik, akan bawa kesan yang baik. Kesan yang baik, akan bawa ulasan yang baik. Ulasan yang baik, akan bawa pelanggan baru.”

wpg-banner
Share:

Konten Terkait

Konten Populer

warung-pintar-group-logo
  • Warung Pintar HQ 2
  • Jl. Lauser No. 28, Gunung, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, DKI Jakarta 12120